Bagaimana Mobile-first Indexing Bekerja, dan Apakah Akan Mempengaruhi SEO?

  • September 20, 2018
mobile-first indexing

Baru-baru ini tepatnya 1 hari sebelum artikel ini dibuat, saya mendapat email dari google tentang mobile-first indexing. Setelah saya mempelajari ternyata itu sebagai perkembangan terbaru dalam upaya Google yang terus-menerus untuk membuat web lebih ramah seluler dan mencerminkan tren perilaku pengguna.

Tetapi pasti ada banyak yang bertanya-tanya tentang apa artinya ini bagi pemilik bisnis rata-rata. Apakah yang harus anda ubah dari website anda?  Jika website Anda sudah mobile friendly, apakah itu sudah cukup bagus?

Dalam pos ini saya akan membahas dasar-dasar “mobile-first indexing”, dan apa yang perlu Anda lakukan tentang hal itu. Saya juga akan menjawab beberapa pertanyaan umum tentang mobile-first indexing dan apa pengaruhnya bagi SEO.

Apa Itu Mobile-first Indexing?

Mobile-first indexing adalah sama seperti namanya, yaitu berarti bahwa versi mobile situs web Anda akan menjadi titik awal untuk apa yang dimasukkan Google dalam indeks mereka, dan menjadi dasar bagaimana mereka menentukan peringkat. Jika Anda memantau lalu lintas perayapan website anda, Anda mungkin melihat peningkatan lalu lintas dari Smartphone Googlebot, dan versi halaman yang di-cache biasanya adalah versi mobile halaman tersebut.

Ini disebut “mobile-first” karena bukan indeks khusus mobile: misalnya, jika situs tidak memiliki versi mobile-friendly, situs desktop masih dapat dimasukkan dalam indeks. Namun kurangnya pengalaman mobile-friendly dapat berdampak negatif pada peringkat situs tersebut, dan situs dengan pengalaman mobile yang lebih baik akan berpotensi menerima peningkatan peringkat bahkan untuk pencari di desktop.

Mobile-first Indexing

Jika versi mobile dan desktop setara – misalnya jika Anda telah mengoptimalkan konten untuk mobile, dan atau jika Anda menggunakan desain yang responsif, perubahan ini harusnya (secara teori) tidak memiliki dampak yang signifikan dalam hal kinerja website Anda di Hasil Pencarian.

Namun hal ini menunjukkan pembalikan mendasar dalam cara Google memikirkan konten website Anda dan bagaimana memprioritaskan perayapan dan pengindeksan. Ingat bahwa hingga saat ini situs desktop dianggap sebagai versi utama (mirip dengan URL kanonis) dan situs seluler diperlakukan sebagai versi “alternatif” untuk kasus penggunaan tertentu.

Inilah sebabnya Google mendorong webmaster dengan website seluler terpisah (m.domain.com) untuk menerapkan tag switchboard (yang menunjukkan adanya versi URL seluler dengan tag rel = alternate khusus). Google mungkin bahkan tidak berupaya merayapi dan menyimpan versi seluler dari semua laman ini, karena mereka hanya dapat menampilkan URL seluler itu ke penelusur seluler.

Apa Yang Harus Dilakukan Tentang Mobile-first Indexing ?

Hal pertama yang harus diketahui adalah bahwa tidak perlu panik. Sejauh ini perubahan ini hanya pada tahap paling awal pengujian, dan sedang diluncurkan secara bertahap hanya ke situs web yang dianggap Google sebagai “siap” yang cukup untuk perubahan ini.

Menurut panduan terbaru Google sendiri tentang topik tersebut, jika situs web Anda responsif atau identik dalam versi desktop dan selulernya, Anda mungkin tidak perlu melakukan sesuatu yang berbeda (dengan asumsi Anda senang dengan peringkat Anda saat ini!).

Meskipun demikian, bahkan dengan situs yang benar-benar responsif, Anda harus memastikan bahwa kecepatan laman seluler dan waktu muat diprioritaskan dan bahwa gambar dan elemen dinamis (berpotensi) lainnya dioptimalkan dengan benar untuk pengalaman seluler.

Perhatikan bahwa dengan Mobile-first Indexing, konten yang diciutkan atau disembunyikan di tab, dll. Karena keterbatasan ruang tidak akan diperlakukan berbeda dari konten yang terlihat (karena mungkin sebelumnya), karena jenis layar ini manajemen real estat sebenarnya praktik terbaik seluler.

Jika Website Mobile Terpisah Lalu Bagaimana ?

Jika Anda memiliki situs seluler terpisah, Anda harus memeriksa hal-hal berikut:

  • Konten: pastikan versi mobile Anda memiliki semua konten berkualitas tinggi dan berharga yang ada di situs desktop Anda. Ini dapat mencakup teks, video, dan gambar. Pastikan format yang digunakan pada versi mobile dapat dirayapi dan diindeks (termasuk atribut alt untuk gambar).
  • Data terstruktur: Anda harus menyertakan markup data terstruktur yang sama pada versi mobile dan desktop situs. URL yang ditampilkan dalam data terstruktur di laman mobile harus merupakan versi mobile dari URL. Hindari menambahkan data terstruktur yang tidak perlu jika tidak relevan dengan konten spesifik dari suatu halaman.
  • Metadata: memastikan bahwa judul dan deskripsi meta setara pada kedua versi semua halaman. Perhatikan bahwa panduan resmi mengatakan “setara” daripada “identik” – Anda mungkin masih ingin mengoptimalkan judul seluler Anda untuk jumlah karakter yang lebih pendek, tetapi pastikan informasi yang sama dan kata kunci yang relevan disertakan.
  • Hreflang: jika Anda menggunakan rel = hreflang untuk internasionalisasi, anotasi hreflang URL mobile Anda harus mengarah ke versi mobile varian negara atau bahasa Anda, dan URL desktop harus mengarah ke versi desktop.
  • Metadata sosial: Tag OpenGraph, kartu Twitter, dan metadata sosial lainnya harus disertakan pada versi mobile serta versi desktop.
    XML dan peta situs media: memastikan bahwa tautan apa pun ke peta situs dapat diakses dari versi mobile situs. Ini juga berlaku untuk arahan robot (robots.txt dan tag meta-robots di halaman) dan berpotensi bahkan mempercayai sinyal, seperti tautan ke halaman kebijakan privasi Anda.
  • Verifikasi Search Console: jika Anda hanya memverifikasi situs desktop Anda di Google Search Console, pastikan Anda juga menambahkan dan memverifikasi versi mobile.
  • Indeksasi aplikasi: jika Anda telah menyiapkan indeks aplikasi untuk situs desktop Anda, Anda mungkin ingin memastikan bahwa Anda telah memverifikasi versi mobile situs tersebut terkait dengan file asosiasi aplikasi, dll.
  • Kapasitas server: Pastikan server host Anda dapat menangani peningkatan laju perayapan. (Ini hanya berlaku untuk situs dengan versi selulernya di host terpisah, seperti m.domain.com.)
  • Tag switchboard: jika saat ini Anda sudah menerapkan tag switchboard mobile, Anda tidak perlu mengubah penerapan ini. Ini harus tetap seperti apa adanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *